|   English
Informasi Terkini


Kamis, 26 Juli 2018
EVALUASI PENGGUNAAN ADS-B UNTUK TINGKATKAN KESELAMATAN PENERBANGAN DAN KAPASITAS RUANG UDARA NASIONAL
Yogyakarta - Automatic Dependent Surveillance Broadcast (ADS-B) merupakan sistem pengamatan (surveillance) penerbangan yang salah satu fungsinya adalah untuk mendeteksi posisi pesawat terbang. Dengan teknologi ADS-B, petugas pengatur lalu lintas penerbangan akan memperoleh informasi posisi, kecepatan, Mode-S Address, arah, Callsign, dan lain-lain. Implementasi teknologi ADS-B dalam penerbangan dapat meningkatkan keselamatan dan kapasitas ruang udara di Indonesia. Namun demikian, penggunaan ADS-B juga harus selalu dievaluasi untuk mengetahui kelemahan dan keunggulan dalam operasionalnya serta untuk meningkatkan kinerjanya. Terkait dengan hal tersebut, Ditjen Perhubungan Udara melalui Direktorat Navigasi Penerbangan (DNP) hari ini dan besok (26 – 27/ 7) mengadakan Seminar Nasional Implementasi ADS-B di Indonesia. Acara yang dilaksanakan di Yogyakarta tersebut dibuka oleh Kasubdit Teknik Penerbangan DNP, Suparno dan diikuti oleh sekitar 100 peserta. "Maksud dan Tujuan Seminar Nasional ADS-B di Indonesia adalah untuk lebih mensosialisakan sekaligus me-review pelaksanaan implementasi ADS-B di Indonesia dan mendapatkan masukan dan saran dari seluruh stakeholder yang terkait," ujar Suparno. Stakeholder tersebut adalah Direktorat Navigasi Penerbangan, Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara (DKUPPU) , Otoritas Bandar Udara, Balai Teknik Penerbangan, Perum LPPNPI (AirNav Indonesia), Operator Airline, Lembaga Diklat Penerbangan, dan Organisasi Profesi bidang Penerbangan. Menurut Suparno, saat ini terdapat 30 unit ADS-B Groundstation yang telah dipasang di seluruh Indonesia dan dioperasikan oleh Airnav. Instalasi fasilitas ADS-B Groundstation tersebut telah dilakukan secara bertahap sejak tahun 2006 sampai dengan tahun 2014. "Mulai 1 Januari 2018 kemarin juga sudah diwajibkan pada pesawat yang terbang pada ketinggian FL 290 s.d. FL 600 untuk dilengkapi dengan peralatan ADS-B transmitter," lanjut Suparno. Hadir dalam seminar tersebut mantan Dir. Navigasi Penerbangan Ditjen Hubud, Yudhi Sari Sitompul yang menyampaikan makalah terkait sejarah dipasang dan kemudian diimplementasikannya ADS-B di Indonesia. Menurut Yudhi Sari, implementasi ADS-B secara bertahap mulai dilaksanakan pada tanggal 24 Juli 2014 saat Ditjen Perhubungan Udara mempublikasikan AIRAC AIP Supp Nr. 10/14 tentang ADS-B Implementation in Indonesia for Situational Awareness (Tier-2). Selanjutnya pada 30 April 2015 Ditjen Perhubungan Udara mempublikasikan AIRAC AIP Supp Nr. 08/15 tentang ADS-B Implementation in Indonesia for ATS Surveillance Separation (Tier-1). Dan kemudian tanggal 25 Mei 2017 Ditjen Perhubungan Udara mempublikasikan AIRAC AIP Supp Nr. 08/15 tentang ADS-B Implementation in Indonesia, yang menyatakan bahwa implementasi ADS-B untuk ATS Surveillance Separation akan dikembangkan mulai flight level (FL) 245 s.d. FL 600. Turut hadir juga perwakilan dari Otoritas Bandar Udara (OBU) I - X, pejabat eselon III - IV DNP serta perwakilan stakeholder penerbangan terkait. Materi seminar pada hari pertama adalah Review Implementasi ADS-B di Indonesia serta Regulasi Nasional dan Internasional terkait ADS-B. Dilanjutkan dengan materi tentang Standar and Requirement ADS-B Transmitter di Pesawat; ADS-B Mandate For Aircraft; dan Sertifikasi. Sedangkan materi hari kedua yaitu dari AirNav terkait manfaat dan kendala implementasi ADS-B dari aspek ATS Provider. Serta dari Garuda Indonesia terkait manfaat dan kendala implementasi ADS-B dari aspek maskapai penerbangan. (HUMAS)
Informasi Lain
Kamis, 9 Agustus 2018
PELAYANAN PENERBANGAN DI MALANG DAN BANYUWANGI TETAP BEROPERASI NORMAL PASCA GEMPA MALANG
Jakarta - Pasca gempa bumi berkekuatan 5,2 SR pada Rabu (08/08) siang yang mengguncang Barat Daya Kabupaten Malang Bandara Malang dan Banyuwangi ... selengkapnya
Selasa, 7 Agustus 2018
CEGAH NARKOBA, DITJEN HUBUD SOSIALISASIKAN PERANG LAWAN NARKOBA PADA PERSONIL PENERBANGAN
Cengkareng - Dalam rangka pencegahan penyalahgunaan narkoba pada sektor penerbangan, Plt Direktur Jenderal Perhubungan Udara, M. ... selengkapnya
Minggu, 5 Agustus 2018
PENERBANGAN DI BALI DAN NTB TETAP NORMAL PASCA GEMPA DI LOMBOK UTARA
Jakarta - Pasca gempa di Lombok Utara berkekuatan Mag 7.0 SR pada hari ini pukul 19:46:35 WITA, sektor penerbangan di Bali dan Nusa Tenggara Barat ... selengkapnya